Faces of Football

Faces of Football - Surat untuk Timnas Maroko

Redaksi 90min
Faces of Football - Maroko
Faces of Football - Maroko / Image by Matthew Burt
facebooktwitterreddit

Dear Timnas Maroko, 

Nama saya Nabil Hamdoui, aka Nabil Skily, aka Nabil au Bresil, dan layaknya anak-anak Maroko kelahiran 80an, saya tumbuh besar menyaksikan aksi-aksi Diego Maradona dari Argentina, Roberto Baggio dari Italia, Ronaldo dari Brasil, Zinedine Zidane dari Prancis, dan yang terpenting Mustapha Hadji, Noureddine Naybet, dan Salaheddine Bassir dari Maroko. 

Meski saya baru berusia dua tahun dan masih kecil untuk mengingat, saya sudah ada di dunia ini ketika Maroko, negara di Afrika Utara pertama, bermain di babak 16 besar Piala Dunia 1986. Orang tua dulu sering bercerita tentang kegembiraan di Piala Dunia 1986 begitu juga dengan Piala Afrika 1976 ketika Ahmed Faras mengantarkan Maroko untuk menjuarai turnamen tersebut. 

Turnamen internasional Maroko yang paling pertama saya ingat adalah Piala Dunia 1998, turnamen yang cukup pahit bagi saya karena kami nyaris untuk lolos ke 16 besar, jika saja Brasil tidak kalah secara mengejutkan dari Norwegia di laga terakhir grup. Sangat memilukan, tapi saya bangga dengan Maroko atas kerja keras mereka di Prancis. 

Kegembiraan dan kebanggaan yang kami miliki di tim nasional kami selalu nyata. Ini diturunkan kepada kami dari generasi sebelumnya yang merasakan kejayaan selama era keemasan sepakbola Maroko, dan sementara kami belum mencapai kesuksesan yang sama, harapan tetap ada karena kami selalu mampu menghasilkan setidaknya satu atau dua pesepakbola kelas atas.

Turnamen tahun ini adalah kunci bagi kita sebagai bangsa. Kami perlu menempatkan perubahan kepelatihan di menit-menit terakhir dan masalah internal yang dihadapi skuat dan memberikan penilaian yang baik tentang diri kami sendiri untuk menunjukkan kepada dunia siapa kami sebenarnya.

Pada tahun 90an saya tumbuh besar menyaksikan pemain-pemain legenda seperti Salaheddine Bassir, Noureddine Naybet, Mustapha Hadji, hingga generasi baru seperti Hakim Zyech, Youssef En-Nesyri, Yassine Bounou, Achraf Hakimi, kami selalu memiliki pemain hebat, namun sering kekurangan semangat tim dan persatuan untuk memanfaatkan talenta ini sebaik-baiknya. Rusia 2018 adalah contoh utama karena kami membutuhkan sedikit waktu untuk benar-benar bersatu sebagai sebuah skuad, dan karena itu kami akhirnya tersingkir di babak penyisihan grup.

Saya berharap Piala Dunia di Qatar ini akan berbeda, dan di mana kami membuktikan identitas kami yang sebenarnya di panggung dunia. Sudah lama sejak kami memberikan penampilan yang sangat baik tentang timnas kami di Piala Dunia - sejak 1998 - tetapi kami selalu percaya bahwa Maroko memiliki potensi untuk melakukan hal-hal hebat lagi di turnamen besar dengan pemain yang tepat dan semangat tim. Saya harap kami memiliki keduanya sekarang.

Turnamen tahun ini adalah kunci bagi kita sebagai Negara. Kami perlu menempatkan perubahan taktik pelatih di menit-menit terakhir dan masalah internal yang dihadapi skuad dan memberikan penilaian yang baik tentang diri kami sendiri untuk menunjukkan kepada dunia siapa kami sebenarnya.

Kami adalah Maroko.

Kami hidup untuk sepakbola. 

Kami merayakan tim dengan sepenuh hati, di dalam dan di luar lapangan.

Mari kita melangkah selangkah demi selangkah, dan buat negara kita bangga.

Kami percaya Anda. Kami mencintai kamu.

facebooktwitterreddit